informasidesignweb

Apa yang dimaksud dengan web desain

In web design on September 28, 2011 at 12:20 pm

Ikhtisar

Web desain melibatkan struktur website termasuk arsitektur informasi (navigasi skema dan konvensi penamaan), tata letak atau halaman (wireframes atau skema Halaman dibuat untuk menunjukkan penempatan yang konsisten item termasuk fitur fungsional), dan desain konseptual dengan merek.

Konten

Elemen seperti teks, bentuk, gambar (GIF, JPEG, PNG) dan video dapat ditempatkan pada halaman dengan menggunakan HTML / XHTML / XML tag. Beberapa browser mungkin memerlukan Plug-in seperti Adobe Flash, QuickTime, Java run-time lingkungan, dll untuk menampilkan beberapa media, yang tertanam ke dalam halaman web dengan menggunakan HTML / XHTML tag.

Perbaikan browser sesuai ‘dengan standar W3C diminta penerimaan luas dan penggunaan XHTML / XML dalam hubungannya dengan Cascading Style Sheets (CSS) untuk posisi dan memanipulasi unsur-unsur halaman web dan objek.

Biasanya halaman web diklasifikasikan sebagai statis atau dinamis:

Halaman statis tidak mengubah isi dan tata letak dengan setiap permintaan kecuali seorang manusia (web master / programmer) secara manual update halaman. Halaman HTML sederhana adalah contoh dari konten statis.
Halaman dinamis menyesuaikan konten dan / atau penampilan tergantung pada masukan pengguna akhir / interaksi atau perubahan dalam lingkungan komputasi (pengguna, waktu modifikasi database, dll) Konten dapat diubah pada sisi klien (pengguna akhir komputer) dengan menggunakan bahasa scripting sisi klien (JavaScript, JScript, Actionscript, dll) untuk mengubah elemen DOM (DHTML). Konten dinamis sering dikompilasi pada server menggunakan bahasa server-side scripting (Perl, PHP, ASP, JSP, ColdFusion, dll). Kedua pendekatan tersebut biasanya digunakan dalam aplikasi yang kompleks.

Dengan spesialisasi yang berkembang di bidang teknologi informasi ada kecenderungan kuat untuk membedakan antara desain web dan pengembangan web. Desain Web adalah jenis desain grafis yang ditujukan untuk pengembangan dan styling obyek lingkungan informasi Internet untuk menyediakan mereka dengan fitur high-end konsumen dan kualitas estetika.

Definisi ini memisahkan desain web dari pemrograman web, menekankan fitur fungsional dari sebuah situs web, serta desain posisi web sebagai semacam desain grafis [1]. Proses perancangan halaman web, situs web, aplikasi web atau multimedia untuk Web dapat memanfaatkan berbagai disiplin ilmu, seperti animasi, authoring, desain komunikasi, identitas korporat, desain grafis, interaksi manusia-komputer, arsitektur informasi, interaksi desain, pemasaran, fotografi, mesin pencari optimasi dan tipografi.

Markup bahasa (seperti HTML, XHTML dan XML)
Lembar gaya bahasa (seperti CSS dan XSL)
Client-side scripting (seperti JavaScript)
Server-side scripting (seperti PHP dan ASP)
Teknologi database (seperti MySQL dan PostgreSQL)
Multimedia teknologi (seperti Flash dan Silverlight)

Halaman web dan situs web dapat halaman statis, atau dapat diprogram untuk halaman dinamis yang secara otomatis menyesuaikan tampilan konten atau visual tergantung pada berbagai faktor, seperti masukan dari pengguna akhir, masukan dari webmaster atau perubahan dalam lingkungan komputasi (seperti database situs terkait yang telah diubah).
Diakses web desain

Untuk dapat diakses, halaman web dan situs harus sesuai dengan prinsip-prinsip aksesibilitas tertentu. Prinsip-prinsip aksesibilitas dikenal sebagai WCAG ketika berbicara tentang konten. Ini dapat dikelompokkan ke dalam area utama sebagai berikut. [2]

Gunakan markup semantik yang menyediakan struktur yang bermakna untuk mendokumentasikan (yaitu halaman web)
Semantic markup juga mengacu pada redaksional mengorganisir struktur halaman web dan deskripsi layanan penerbitan web sesuai sehingga mereka dapat diakui oleh layanan Web lainnya pada halaman web yang berbeda. Standar untuk web semantik ditetapkan oleh IEEE
Gunakan bahasa markup yang valid yang sesuai dengan DTD yang dipublikasikan atau Schema
Menyediakan setara teks untuk setiap komponen non-teks (misalnya gambar, multimedia)
Gunakan hyperlink yang masuk akal jika dibaca di luar konteks. (Misalnya menghindari “Klik Disini”)

Aksesibilitas situs web juga berubah karena dipengaruhi oleh Sistem Manajemen Konten yang memungkinkan perubahan yang dibuat ke halaman Web tanpa perlu mendapatkan pengetahuan berbasis web bahasa pemrograman.

Hal ini sangat penting bahwa beberapa komponen yang berbeda dari pengembangan web dan interaksi dapat bekerja sama dalam rangka untuk Web dapat diakses oleh penyandang cacat. Komponen-komponen ini meliputi:

konten – informasi dalam sebuah halaman web atau aplikasi web, termasuk:
alam informasi seperti teks, gambar, dan suara
kode atau markup yang mendefinisikan struktur, presentasi, dll
Web browser, pemutar media, dan lainnya “user agents”
bantu teknologi, dalam beberapa kasus – pembaca layar, keyboard alternatif, switch, perangkat lunak pemindaian, dll
pengguna pengetahuan, pengalaman, dan dalam beberapa kasus, strategi adaptif menggunakan Web
pengembang – desainer, coders, penulis, dll, termasuk pengembang penyandang cacat dan pengguna yang berkontribusi konten
authoring tools – perangkat lunak yang membuat situs web
evaluasi alat – alat evaluasi aksesibilitas web, HTML validator, CSS validator, dll

Sejarah

Tim Berners-Lee diterbitkan apa yang dianggap sebagai situs web pertama pada Agustus 1991 [3]. Berners-Lee adalah orang pertama untuk menggabungkan komunikasi internet (yang telah membawa email dan Usenet untuk dekade) dengan hypertext (yang juga telah di selama beberapa dekade, tetapi terbatas pada informasi browsing disimpan pada komputer tunggal, seperti CD-ROM interaktif desain). Website ditulis dalam bahasa markup yang disebut HTML, dan versi awal dari HTML yang sangat mendasar, hanya memberikan struktur dasar sebuah situs web (judul dan paragraf), dan kemampuan untuk link menggunakan hypertext. Ini hal baru dan berbeda dari bentuk komunikasi yang ada – pengguna dapat dengan mudah menavigasi ke halaman lain dengan hyperlink berikut dari halaman ke halaman.

Sebagai Web desain dan web berkembang, bahasa markup berubah menjadi lebih kompleks dan fleksibel, memberikan kemampuan untuk menambahkan objek seperti gambar dan tabel ke halaman. Fitur seperti meja, yang awalnya dimaksudkan untuk digunakan untuk menampilkan informasi tabular, segera ditumbangkan untuk digunakan sebagai perangkat tata letak tak terlihat. Dengan munculnya Cascading Style Sheets (CSS), berbasis tabel tata letak umumnya dianggap sebagai ketinggalan jaman. Teknologi integrasi database seperti server-side scripting dan standar desain seperti W3C lebih berubah dan ditingkatkan cara Web dibuat. Sebagai perubahan waktu, website mengubah kode pada bagian dalam dan desain visual di luar dengan pernah-berkembang program dan utilitas.

Dengan perkembangan Web, puluhan ribu perusahaan desain web telah didirikan di seluruh dunia untuk melayani permintaan untuk pekerjaan tersebut. Seperti banyak industri teknologi informasi, perusahaan banyak web desain telah didirikan di taman teknologi di negara berkembang serta perusahaan desain banyak Barat mendirikan kantor-kantor di negara-negara seperti India, Rumania, dan Rusia untuk mengambil keuntungan dari relatif lebih rendah upah tenaga kerja yang ditemukan di negara-negara tersebut.
Situs perencanaan

Pemaknaan desain web yang kompleks, tapi kegiatan yang berkelanjutan penting. Sebelum menciptakan dan meng-upload website, penting untuk mengambil waktu untuk merencanakan apa yang dibutuhkan di situs web. Seksama mempertimbangkan penonton atau target pasar, serta menentukan tujuan dan memutuskan apa konten akan dikembangkan, adalah sangat penting.
Konteks

Web desain mirip (dalam cara yang sangat sederhana) untuk penerbitan cetak tradisional. Setiap website adalah wadah menampilkan informasi, seperti buku, dan setiap halaman web seperti halaman dalam abook. Namun, desain web menggunakan kerangka kerja berdasarkan kode digital dan teknologi tampilan untuk membangun dan memelihara lingkungan untuk mendistribusikan informasi dalam berbagai format. Diambil untuk potensi sepenuhnya, desain web tidak diragukan lagi metode yang paling canggih dan semakin kompleks untuk mendukung komunikasi di dunia saat ini.
Tujuan

Hal ini penting untuk mendefinisikan tujuan dari situs web sebagai salah satu langkah pertama dalam proses perencanaan. Sebuah pernyataan tujuan harus menunjukkan fokus berdasarkan apa website akan capai dan apa pengguna akan mendapatkan dari itu. Tujuan yang jelas akan membantu sisa dari proses perencanaan sebagai penonton diidentifikasi dan isi dari situs ini dikembangkan. Menetapkan tujuan jangka pendek dan jangka panjang untuk website akan membantu membuat tujuan yang jelas, dan menciptakan dasar untuk merencanakan masa depan, ketika ekspansi, modifikasi, dan perbaikan akan berlangsung. Tujuan yang terukur harus diidentifikasi untuk melacak kemajuan situs dan menentukan keberhasilan.
Hadirin

Mendefinisikan penonton merupakan langkah kunci dalam proses perencanaan situs. Para penonton adalah kelompok orang yang diharapkan untuk mengunjungi situs Anda – pasar yang ditargetkan. Ini orang akan melihat website untuk alasan tertentu dan itu penting untuk tahu persis apa yang mereka cari ketika mereka mengunjungi situs. Tujuan jelas atau tujuan dari situs serta pemahaman tentang apa yang pengunjung ingin melakukan atau rasakan ketika mereka datang ke situs Anda akan membantu untuk mengidentifikasi target audiens. Setelah mempertimbangkan siapa yang paling mungkin membutuhkan atau menggunakan konten, daftar karakteristik umum bagi pengguna seperti:

Pemirsa Karakteristik
Informasi Preferensi
Spesifikasi komputer
Pengalaman web

Iklan oleh Google

Dengan mempertimbangkan karakteristik penonton akan memungkinkan sebuah situs yang efektif yang akan dibuat yang akan memberikan konten yang diinginkan kepada audiens sasaran.
Kompatibilitas dan pembatasan

Karena pangsa pasar browser modern (tergantung pada target pasar Anda), kompatibilitas website Anda dengan pemirsa dibatasi. Sebagai contoh, sebuah website yang dirancang untuk sebagian besar websurfers akan dibatasi dengan penggunaan yang valid XHTML 1.0 Strict atau lebih, Cascading Style Sheets Tingkat 1, dan resolusi layar 1024×768. Ini adalah becauseInternet Explorer tidak sepenuhnya standar W3C compliant dengan modularitas XHTML 1.1 dan CSS mayoritas di luar 1. Sebuah target pasar browser alternatif yang lebih (misalnya Firefox, Google Chrome, Safari dan Opera) pengguna memungkinkan untuk kepatuhan W3C lebih dan dengan demikian rentang yang lebih besar pilihan untuk desainer web.

Lain pembatasan desain halaman web adalah penggunaan format file gambar yang berbeda. Mayoritas pengguna dapat mendukung GIF, JPEG, dan PNG (dengan pembatasan). Sekali lagi Internet Explorer pembatasan utama di sini, tidak sepenuhnya mendukung fitur-fitur canggih PNG transparansi, sehingga dalam format GIF masih format file yang paling banyak digunakan grafis untuk gambar transparan.

Banyak situs yang tidak kompatibel tidak diketahui oleh desainer dan tidak dilaporkan oleh pengguna. Satu-satunya cara untuk memastikan sebuah website akan bekerja pada platform tertentu adalah untuk mengujinya pada platform tersebut.
Perencanaan dokumentasi

Dokumentasi digunakan untuk visual rencana situs sementara dengan mempertimbangkan tujuan, audiens dan konten, untuk merancang struktur situs, konten dan interaksi yang paling cocok untuk website. Dokumentasi dapat dianggap sebagai prototipe untuk website – sebuah model yang memungkinkan tata letak website untuk ditinjau, sehingga perubahan yang disarankan, perbaikan dan / atau perangkat tambahannya. Proses meninjau meningkatkan kemungkinan keberhasilan dari situs web.

Langkah pertama mungkin melibatkan arsitektur informasi di mana isi tersebut dikategorikan dan struktur informasi dirumuskan. Struktur informasi yang digunakan untuk mengembangkan sebuah dokumen atau diagram visual yang disebut peta situs. Ini menciptakan visual dari bagaimana halaman web atau konten akan saling berhubungan, dan dapat membantu dalam memutuskan apa konten akan ditempatkan pada halaman apa.

Selain perencanaan struktur, tata letak dan antarmuka halaman individual dapat direncanakan menggunakan storyboard. Dalam proses storyboard, catatan terbuat dari tujuan, deskripsi dan judul dari setiap halaman di situs tersebut, dan mereka dihubungkan bersama sesuai dengan jenis diagram yang paling efektif dan logis. Tergantung pada jumlah halaman yang diperlukan untuk situs web, metode dokumentasi dapat mencakup menggunakan potongan kertas dan menggambar garis untuk menghubungkan mereka, atau membuat storyboard menggunakan perangkat lunak komputer.
Desain website

Desain web berbeda dari penerbitan cetak tradisional. Setiap website adalah wadah menampilkan informasi, seperti buku adalah wadah, dan setiap halaman web seperti halaman dalam sebuah buku. Namun ukuran dan bentuk akhir dari halaman web tidak diketahui oleh desainer web, sedangkan desainer cetak akan tahu persis apa ukuran kertas ia akan mencetak pada. [4]

Untuk situs web yang khas, aspek-aspek dasar desain adalah:

Isi: substansi, dan informasi di situs harus relevan dengan situs dan harus menargetkan wilayah publik bahwa website ini terkait dengan.
Kegunaan: situs harus user-friendly, dengan antarmuka dan navigasi yang sederhana dan dapat diandalkan.
Penampilan: grafis dan teks harus mencakup gaya tunggal yang mengalir sepanjang, untuk menunjukkan konsistensi. Gaya harus profesional, menarik dan relevan.
Struktur: dari situs web secara keseluruhan.

Sebuah situs web biasanya terdiri dari teks, animasi gambar, dan / atau video. Halaman pertama dari sebuah situs web dikenal sebagai halaman Home atau Halaman Indeks. Beberapa situs web menggunakan apa yang biasa disebut Page Splash. Halaman splash mungkin termasuk pesan selamat datang, bahasa atau pemilihan wilayah, atau disclaimer, namun mesin pencari, pada umumnya, situs web menguntungkan yang tidak melakukan hal ini yang menyebabkan jenis halaman untuk jatuh dari nikmat. Setiap halaman web dalam sebuah situs web adalah file yang memiliki URL sendiri. Setelah setiap halaman web dibuat, mereka biasanya dihubungkan bersama menggunakan menu navigasi terdiri dari hyperlink.

Setelah situs web selesai, itu harus dipublikasikan atau di-upload untuk dapat dilihat kepada publik melalui internet. Hal ini dapat dilakukan dengan menggunakan klien FTP.
Multidisiplin persyaratan

Desain situs web melintasi berbagai disiplin ilmu sistem informasi ganda, teknologi informasi, pemasaran, dan desain komunikasi. Situs web adalah suatu komponen informasi systemwhose kadang-kadang diklasifikasikan sebagai front-end dan back-end. Isi diamati (misalnya tata letak halaman, user interface, grafik, teks, audio) dikenal sebagai front-end. Back-end terdiri dari organisasi dan efisiensi dari kode sumber, fungsi scripted tak terlihat, dan server-side komponen yang proses output dari front-end. Tergantung pada ukuran proyek pengembangan web, mungkin dilakukan oleh seorang individu multi-terampil (kadang-kadang disebut web master), atau manajer proyek dapat mengawasi anggota designbetween kelompok kolaboratif dengan keterampilan khusus.
Lingkungan

Tata letak adalah pedang bermata dua: di satu sisi, itu adalah ekspresi dari sebuah kerangka kerja yang secara aktif membentuk desainer web. Di sisi lain, sebagai desainer menyesuaikan bahwa kerangka kerja untuk proyek-proyek, tata letak adalah sarana pengiriman konten. Penerbitan web komunikasi melibatkan seluruh proses produksi serta dalam produk yang dibuat. Publicationimplies adaptasi budaya dan standar isi. Web desain menggabungkan beberapa persimpangan antara lapisan banyak pemahaman teknis dan sosial, menuntut arah kreatif, struktur elemen desain, dan beberapa bentuk organisasi sosial. Berbeda tujuan dan metode menyelesaikan efektif dalam penyebaran keberhasilan manajemen pendidikan, perangkat lunak dan tim selama proses desain. Namun, banyak bersaing dan berkembang platform dan lingkungan tantangan penerimaan, penyelesaian dan kontinuitas setiap produk desain.
Kolaborasi

Desain web awal kurang terintegrasi dengan kampanye iklan perusahaan, transaksi nasabah, extranet, intranet dan jaringan sosial. Situs web dipandang terutama sebagai brosur staticonline atau titik koneksi database, terputus dari lingkup yang lebih luas dari suatu bisnis atau proyek. Banyak situs web masih terputus dari ruang lingkup proyek yang lebih luas. Akibatnya, banyak situs web yang sia-sia sulit untuk digunakan, tidak langsung dalam cara mereka berkomunikasi, dan menderita dari ‘terputus’ atau arsitektur informasi tidak efektif birokrasi.
Formulir versus fungsi

Seorang pengembang web mungkin lebih memperhatikan bagaimana halaman terlihat sementara mengabaikan copywriting dan fungsi optimasi mesin pencari seperti pembacaan teks, kemudahan navigasi situs, atau seberapa mudah para pengunjung akan menemukan situs. Akibatnya, para desainer mungkin berakhir dalam perselisihan di mana beberapa ingin grafis lebih dekoratif pada teks ofkeyword kaya beban, daftar peluru, dan link teks. Dengan asumsi dikotomi palsu yang bentuk dan fungsi yang saling eksklusif mengabaikan kemungkinan mengintegrasikan berbagai disiplin ilmu untuk solusi kolaboratif dan sinergis. Dalam banyak kasus bentuk mengikuti fungsi. Karena beberapa grafis melayani tujuan komunikasi di samping estetika, seberapa baik bekerja situs mungkin tergantung pada ide-ide desain grafis serta pertimbangan penulisan profesional.

Bila menggunakan banyak grafis, atau mengirim banyak instruksi ke komputer klien akhir, sebuah halaman web mungkin beban perlahan-lahan, sering menjengkelkan pengguna. Hal ini telah menjadi kurang dari masalah karena internet telah berkembang dengan internet berkecepatan tinggi dan penggunaan grafis vektor. Namun masih ada tantangan rekayasa berkelanjutan untuk meningkatkan bandwidth dan tantangan artistik untuk meminimalkan jumlah grafis dan ukuran file mereka. Tantangan ini diperparah karena bandwidth meningkat mendorong grafis lebih dengan ukuran file yang lebih besar.
Susunan
Jenis tata letak

Tata letak mengacu pada dimensi konten dalam layar perangkat, dan pengiriman media dalam aliran konten yang terkait. Web desain layout menghasilkan kerangka konten visual: kerangka kerja ini bisa diperbaiki, mereka dapat menggunakan unit ukuran yang relatif, atau mereka dapat memberikan cairan dengan tata letak dimensi proporsional. Flowchart penyebaran (alat yang berguna pada setiap proyek desain) harus membahas tata letak isi. Banyak unit ukuran ada, tapi di sini ada beberapa format dimensi populer:

Pixel mengukur hasil dalam konten tetap atau statis
Em mengukur hasil dalam konten proporsional yang relatif ke ukuran font
Persen mengukur hasil dalam konten cairan yang menyusut dan tumbuh untuk “cocok” menampilkan jendela

Proporsional, tata letak cair dan hibrida juga disebut sebagai desain dinamis. Tata letak hybrid menggabungkan kombinasi dari unsur-unsur tetap, proporsional atau cairan di dalam (atau menunjuk ke) satu halaman. Kerangka web desain hibrida ini dimungkinkan oleh konvensi internet digital umumnya ditentukan oleh W3C. Jika tata letak apapun tidak muncul sebagai mestinya, sangat mungkin bahwa hal itu tidak sesuai dengan prinsip-prinsip desain standar, atau bahwa standar-standar tersebut bertentangan dengan elemen tata letak standar. Pengetahuan saat ini standar adalah penting untuk desain hybrid yang efektif.

Halaman web yang paling awal digunakan layout tetap tanpa kecuali. Di halaman bisnis banyak layout tetap lebih disukai saat ini karena mereka mudah diajukan berisi informasi statis. Tata letak tetap memberlakukan konvensi perangkat layar, sebagai pemirsa harus mengatur tampilan mereka untuk setidaknya lebar tertentu untuk dengan mudah melihat konten. Lebar ini dapat mencakup menampilkan logo perusahaan, memperingatkan, iklan dan konten target lainnya. Desain kerangka kerja untuk layout tetap mungkin perlu menyertakan coding untuk menampilkan beberapa perangkat.

Desain hybrid mempertahankan kontrol konten yang paling statis, tetapi disesuaikan dengan penerbitan tekstual, dan untuk pembaca, untuk konvensional (dicetak) tampilan. Layout hibrida umumnya mudah pada mata dan ditemukan pada sebagian besar situs yang mendistribusikan gambar tradisional dan teks untuk pembaca. Untuk beberapa situs, desain hybrid membuat kolom teks dinyatakan dingin muncul hangat dan seimbang. Sebuah contoh yang baik dari tata letak hibrida adalah WordPress, di mana desain cair sekarang opsional, dan film dan media pendengaran peregangan amplop.

Desain cairan berguna di mana konten disampaikan kepada penduduk sebuah ‘perangkat yang tidak dikenal’. Kode cair sesuai menampilkan gambar, teks dan ruang sebanding dengan ukuran layar. Seseorang dengan genggam dapat melihat melihat dan berinteraksi dengan konten yang sama sebagai seseorang menggunakan monitor desktop yang besar. Namun, skala konten untuk berbagai perangkat memiliki lebih baru-baru berevolusi dengan web browser modern, memungkinkan pengguna untuk melihat tata letak yang sama di semua perangkat.
Kekhawatiran tata letak

Hambatan konseptual untuk tata letak yang cukup berlimpah! Saat ini tata letak ditantang oleh konvensi bertentangan yang membuatnya tidak mungkin untuk sesuai dengan tata letak cair dan hibrida ke sudut bawah tampilan. Sederhananya, perangkat menampilkan memproduksi menggunakan hak atas dan / atau sudut kiri untuk menampilkan konten. Untuk peralatan non-standar, pengaturan tata letak kustom untuk tetap perangkat mereka masih dilihat oleh beberapa perusahaan sebagai sarana meningkatkan pendapatan, karena mereka dapat menjual ‘unik’ tampilan. Pendekatan bisnis, mendominasi pasar digital pada akhir abad yang lalu, tidak begitu berguna hari ini. Namun, beberapa akan mengklaim satu dekade belakang jadwal, CSS3 dan HTML5 akhirnya mengambil empat titik referensi menampilkan kedua terakhir seriously.With kedatangan monitor ukuran banyak, “cairan” situs web menjadi kurang umum. Hasilnya adalah bahwa layout fluida tampak “tua” karena mereka biasanya digunakan lebih pada hari-hari awal internet. Dalam berurusan dengan tata letak huruf, bahkan dinyatakan sebagai ems, inti statis tidak dapat dihindari dan sering isi halaman yang paling jangkar. Namun, sebagai standar baru yang diadopsi oleh produsen perangkat, pemirsa melihat spektrum yang lebih luas dari konten dan interaksi yang lebih besar antara dan melalui konten. Untuk Web Consortium Dunia luas menyusun esok konvensi tata letak, jenis media baru dan metode yang semakin dalam campuran. Ini adalah aksioma ganda benar bahwa “konten adalah semua tentang tata letak ‘, dan’ tata letak adalah semua tentang konten ‘. Kita dapat mengatakan bahwa tata letak adalah apa desainer menekan ke teknologi yang tersedia – isi adalah budaya diwujudkan dalam tata letak. “Ruang ‘adalah amplop memegang tata letak dan konten bersama-sama Ruang berkomunikasi gaya (penampilan tata letak) untuk populasi sasaran.. Memahami bagaimana beradaptasi ruang untuk hubungan tata letak-konten penting untuk desain web. Survivabilitas Setiap desain tergantung pada kepekaan untuk muncul teknologi (dalam budaya bahwa kerangka adalah pelayanan), dan penerimaan langsung tergantung pada tata letak atau presentasi dari konten yang Pada setiap halaman, konten tidak ada yang lebih rentan terhadap perubahan dan variasi dalam standar, dari ruang.. Sementara desainer profesional santai mengakui bahwa 90% dari kode desain yang digunakan untuk beradaptasi ruang, sebagian besar pekerjaan saat ini menyebarkan manipulasi spasial digunakan untuk secara aktif membentuk kembali komunikasi internet.

Kesalahpahaman umum di antara perancang adalah untuk menganggap tata letak mereka adalah cair karena ruang awal dan lebar kontainer teks dalam persen. Namun, ‘cair’ kerangka kerja mereka, sementara mengikuti konvensi fokus, gagal untuk mengelola konten grafis. Sebuah mengedit berikutnya menempatkan gambar besar di halaman, menghancurkan penampilan halaman. Ketika mengelola kerangka desain, penting bahwa tata letak isi alamat, konvensi dan interaksi pengguna.
Perangkat

Di Web desainer tidak memiliki kontrol atas beberapa faktor, termasuk ukuran jendela browser, web browser yang digunakan, perangkat input yang digunakan (sistem operasi, mouse, layar sentuh, perintah suara, teks, teletype, ponsel, atau lainnya genggam), dan ukuran, desain, dan karakteristik lain dari font yang pengguna telah tersedia (terinstall) dan diaktifkan (preferensi) pada perangkat mereka. Unik memproduksi dan bertentangan perselisihan perangkat yang lebih rumit oleh berbagai interpretasi browser dari konten yang sama, dan beberapa konten secara otomatis dapat memicu perubahan browser. Desainer web yang baik untuk belajar dan menjadi ahli dalam menghapus perangkat kompetitif dan markup perangkat lunak sehingga tampilan halaman web seperti yang kode untuk menampilkan. Eric Meyers, seorang pendidik terkenal dan pengembang, adalah salah satu dari banyak sumber daya yang memiliki tombak berkepala HTML coding ulang. Sementara mereka belum bisa meninggalkan satu lingkungan lokal untuk mengendalikan lain, desainer web dapat menyesuaikan lingkungan target untuk menghapus markup umum banyak yang mengubah atau merusak isi web mereka. Karena produsen perangkat sangat protektif terhadap hak paten mereka markup, Meyers dan lain-lain mengingatkan bahwa ulang tetap eksperimental.
Tableless desain web

Artikel utama: desain web Tableless

Ketika Netscape Navigator 4 mendominasi pasar browser, solusi populer yang tersedia untuk desainer untuk lay out halaman web adalah dengan menggunakan tabel. Seringkali bahkan desain sederhana untuk halaman akan memerlukan puluhan tabel bersarang di satu sama lain. Banyak web template dalam Dreamweaver dan editor WYSIWYG lain masih menggunakan teknik ini hari ini. Navigator 4 tidak mendukung CSS untuk gelar yang berguna, sehingga hanya itu tidak digunakan.

Setelah perang browser mereda, dan browser yang dominan seperti Internet Explorer menjadi lebih W3C compliant, desainer mulai berputar ke arah CSS sebagai sarana alternatif untuk meletakkan halaman mereka. CSS pendukung mengatakan bahwa tabel harus digunakan hanya untuk data tabular, bukan untuk layout. Menggunakan CSS bukan juga kembali tabel HTML ke markup semantik, yang membantu bots dan mesin pencari mengerti apa yang terjadi di dalam suatu halaman web. Semua web browser modern dukungan CSS dengan derajat yang berbeda keterbatasan.

Namun, salah satu poin utama terhadap CSS adalah bahwa dengan mengandalkan itu secara eksklusif, kontrol pada dasarnya melepaskan sebagai browser masing-masing memiliki kebiasaan sendiri yang menghasilkan tampilan halaman yang sedikit berbeda. Hal ini terutama masalah karena tidak setiap browser mendukung subset yang sama dari aturan-aturan CSS. Ada cara untuk menerapkan gaya yang berbeda tergantung pada browser dan versi yang digunakan tetapi menggabungkan pengecualian ini membuat mempertahankan style sheet lebih sulit karena ada gaya di lebih dari satu tempat untuk memperbarui.

Bagi desainer yang digunakan untuk layout berbasis tabel, mengembangkan situs web di CSS sering menjadi masalah mencoba untuk meniru apa yang dapat dilakukan dengan tabel, mengakibatkan beberapa untuk menemukan desain CSS agak rumit karena kurangnya keakraban. Sebagai contoh, pada satu waktu ini memang agak sulit untuk menghasilkan elemen desain tertentu, seperti posisi vertikal, dan full-length footer dalam desain menggunakan posisi mutlak. Dengan banyaknya sumber daya CSS saat ini tersedia secara online, meskipun, merancang dengan kepatuhan yang wajar untuk standar melibatkan sedikit lebih daripada menerapkan CSS 2.1 atau CSS 3 untuk markup benar terstruktur.

Hari-hari ini sebagian besar browser modern telah memecahkan sebagian besar kebiasaan dalam rendering CSS dan ini telah membuat banyak berbeda CSS layout mungkin. Namun, beberapa orang terus menggunakan browser lama, dan desainer perlu menjaga ini dalam pikiran, dan memungkinkan untuk merendahkan anggun halaman dalam browser lama. Paling menonjol di antara browser lama ini adalah Internet Explorer 6, yang dipandang dalam komunitas desain web sebagai menjadi Netscape Navigator 4 baru – blok yang memegang bagian belakang dari World Wide Web mengkonversi ke desain CSS. Namun, Konsorsium W3 telah membuat CSS dalam kombinasi dengan XHTML standar untuk desain web.
Manajemen Konten

Artikel utama: manajemen konten

Banyak situs yang sering memerlukan perubahan konten dan penerbitan konten baru dalam waktu singkat. Sistem Manajemen Konten (CMS) memungkinkan non-teknis kontributor untuk menjaga dan memperbarui konten situs tanpa pengetahuan pemrograman atau perangkat lunak khusus. Biasanya konten di website ini dapat diedit menggunakan “Apa yang Anda Lihat adalah Apa yang Anda Dapatkan” (WYSIWYG) model. Selain menjaga konten yang ada, administrator CMS bisa upload gambar atau video, membuat halaman, bagian atau kategori, dan menambah atau mengedit struktur menu. Ada beberapa pilihan populer untuk digunakan saat ini.

About these ads

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

%d bloggers like this: